There was an error in this gadget

Friday, June 1, 2012

SUDAH TERLAMBAT

~Di padang mahsyar~

 
*ehsan google

Aiman melangkah yakin untuk dihisab amalannya oleh Allah. Dia berasa yakin kerana di dunia, dia merupakan 'orang surau'. Setiap kali ada ceramah, mesti terpacul wajahnya. Bukan itu sahaja, dia merupakan Ahli Jawatan Kuasa surau dan dialah yang menjemput ustaz-ustaz untuk datang berceramah. Dahinya berlekuk dan lebam, lantaran sering melakukan solat tahajjud dan bersujud dengan lama.

Sampai giliran Aiman. Aiman berasa sungguh terkejut apabila melihat amalan baiknya yang terlalu sedikit berbanding amalan buruknya. Aiman yang merupakan seorang 'lawyer' ketika di dunia berasa ingin mempertahankan dirinya pada saat itu juga.

Kemudian, tertayanglah 'screen' yang memaparkan amalan-amalan yang telah dilakukannya selama ini. Aiman tersenyum bangga melihatnya yang bersujud lama pada waktu malam hari dalam 'screen' tersebut. Tetapi....

~Flash back--->di dunia (office)~

Aiman: You ada dengar cerita hot tak? Staff kita, Yun dah bercerai.

Salim: Hah? Yeke? I takde dengar pulak.

Aiman: Tulah, I pun baru dengar. Dengar-dengarnya, suami dia ceraikan sebab dah jumpa perempuan lain. Mana taknya, Yun tu kan gila kerja, sampai diri sendiri pun tak terurus. Muka kusam. Badan berbau, kadang-kadang ada bau bawang. Ha, tudung yang dia pakai tu pun selalu senget-benget. 

Ketawa mereka berderai. 

"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hujurat: 12)

~Di padang mahsyar~

Aiman berasa sangat malu dan menyesal. Bayangkan, hari ini perbuatannya ditayang dan ditonton oleh semua manusia, termasuklah Yun!  Kemudian, 'screen' tersebut memaparkan pula dirinya yang menjemput ustaz-ustaz untuk menyampaikan ceramah. Tetapi....Sayangnya, dia tidak ikhlas! Dia sering menceritakan amalannya di hadapan rakan-rakannya untuk meraih pujian. Dia sering berasa riak, dan merasakan amalannya terlalu banyak berbanding orang lain.

Kemudian terpapar pula dirinya yang sedang memandu kereta Porche. Di tempat parkir, dia terlanggar sebuah kereta myvi sehingga jelas kelihatan lekuk di kereta tersebut. Namun begitu, dia terus meninggalkan kereta tersebut, tanpa meninggalkan notis, atau nombor telefon untuk dihubungi. 

Aiman, mengetuk-ngetuk dahinya, dengan rasa yang sangat menyesal. Sesungguhnya..

Rasulullah Saw bersabda:
  • “Jauhilah kezaliman, sesungguhnya kezaliman adalah kegelapan pada hari kiamat.
  • “Waspadalah terhadap do'a orang yang dizalimi. Sesungguhnya antara dia dengan Allah tidak ada tabir penyekat." (HR. Mashabih Assunnah)
  • “Do'anya seorang yang dizalimi terkabul meskipun dia orang jahat dan kejahatannya menimpa dirinya sendiri." (HR. Ahmad)
  • “Do’a orang yang teraniaya diangkat Allah menembus awan dan dibukakan pintu langit baginya, seraya Allah berfirman padanya; “Demi Keagungan-KU, Aku akan membelamu sampai kapan pun.”
  • “Waspadalah terhadap do'a orang yang teraniaya, karena do’anya naik ke langit seperti bunga api."
  • “Waspadalah sungguh-sungguh terhadap kezaliman itu. Karena orang yang datang dengan kebaikan-kebaikannya di Hari Kiamat, dan ia mengira bahwa kebaikan-kebaikannya itu akan menyelamatkannya. Tiba-tiba tidak putus-putus datang pengaduan dari orang lain, yang mengadukan: “Ya Allah! Hamba-Mu itu telah melakukan kezaliman padaku.” Maka firman Allah:“Hapuskan (kurangkan) bagian pahala dari kebaikannya itu”. Dan begitulah seterusnya sampai tidak tersisa kebaikannya itu walau sedikit pun. Dan apabila sdh tidak tersisa lagi amal kebaikannya, maka dosa-dosa orang yang pernah dizaliminya, akan dibebankan pada dirinya.

Amalan baik yang dilakukan oleh Aiman ketika di dunia sudah ditarik dan diberi kepada orang-orang yang dizaliminya. Kini, amalan baik Aiman yang ditimbang tersangat-sangatlah sedikit berbanding amalan buruknya. Aiman menangis teresak-esak. Namun, pada saat itu, segala-galanya sudah terlambat. Malaikat Malik dan seangkatan dengannya sudah pun menanti di pintu neraka dengan wajah bengis. Saat itu, Aiman berasa seolah-olah ingin kembali ke dunia semula!

Wallahualam~

N.A.L.H
2 Jun 2012, Sabtu, 2.52am
Ampang, Selangor

No comments:

Post a Comment

kenali musafir ini~

Nur Aimi Liyana Bt Hambali~
9September 1992~Ampang, Selangor
UIA (Medic)
Tadika Permata > SK Lembah Keramat > SMK Lembah Keramat > CFS IIUM PJ > UIA Kuantan *insyaAllah*
~IKRAM, alhamdulillah~