There was an error in this gadget

Monday, May 28, 2012

muda sebelum tua

Assalamualaikum w.b.t.


Selamat hari lahir diucapkan kepada sahabat baik saya, Baizura Salehuddin! Moga dapat menjadi muslimah yang solehah dan dipanjangkan umur. Sayaannngg ko! <3


Alhamdulillah, hujung minggu lalu Allah beri peluang kepada saya untuk menjadi fasilitator bagi program Malam Bina Iman Dan Taqwa (MABIT), anjuran Surau Al-Muhajirin dengan kerjasama IKRAM bertempat di Sungai Tekala, Semenyih. Alhamdulillah, berpeluang berjumpa dan berukhuwwah dengan adik-adik sekolah menengah yang rata-ratanya berasal dari Kajang Utama, dan juga fasilitator akhowat lain dari KUIS dan UKM. Manakala fasilitator ikhwan pula merupakan Ustaz-ustaz yang sudah bekerja, mahasiswa UPM, US, dan lain-lain (tak ingat. hehe). Rindu pula dengan adik-adik yang sangat bersemangat dan manja <3


Apabila tengok diorang ni, terasa pula diri ini tua, sobsobsobs. Mana taknya, teringat waktu dulu-dulu, biasanya saya jadi peserta aje, tapi kali ini menjadi fasi pula. Dah tua rupanya saya ni T.T


Sewaktu sesi taaruf, saya meminta setiap ahli kumpulan saya memberitahu target umur mereka untuk berkahwin. Meriah suasana pada waktu itu (Sebut pasal kahwin aje, semua excited, amboii). Ada yang memberitahu ingin berkahwin pada umur 25 (ok, ini normal), 26, 28, 33, dan malahan ada yang ingin berkahwin pada umur 22! Umurnya sekarang ialah 19, bermakna lagi 3 tahun la. Amboi, nak langkah bendul nampak, hehe=p


Kemudian mereka tanya pula, "akak pula target umur berapa?"


......................(biarlah rahsia)




Emm...


Kenapa saya bertanya tentang ini?


Untuk mencari menantu ke?


Tidak, jauh sekali. Saya belum ada anak. Belum kahwin pun.


Untuk menggatal dengan mereka ke?


Hey, saya perempuan normal ye =.=


Jadi KENAPA ye?


Kerana saya ingin mengajak mereka berfikir. Tentang apa? Ya, Tentang usia. 


Tentang usia


Saya sudah berusia 19 tahun dan bakal mencapai angka 20 pada September nanti, insyaAllah. Pada umur ini, saya tidak rasa saya muda, sebaliknya saya rasa terlalu tua.


Terlalu tua?


Ya, terlalu tua untuk bermain-main. Terlalu tua untuk huha-huha. Terlalu tua untuk berlagho-lagho berlebihan. Terlalu tua untuk menjadi tidak matang.


Mengapa?


Sebab sekarang saya sudah menghampiri usia 20 tahun. Lagi 5 tahun saya akan graduate. Kahwin? InsyaAllah pada ##### yang akan datang. Selepas 5 tahun insyaAllah, saya bakal melangkah ke alam pekerjaan. Di mana pada waktu itu, saya perlu bijak memimpin. Memimpin siapa? Memimpin diri sendiri. Pada waktu itu, mungkin saya sudah duduk di rumah yang berasingan dengan ibu bapa saya (sobsobsobs), perlu berdikari, perlu bijak membuat keputusan, juga perlu bijak berbelanja kerana pada waktu itu saya sudah mempunyai pendapatan (hehe). 


Dan mungkin pada waktu itu saya sudah mendirikan baitul muslim. Atau mungkin juga sudah mempunyai anak. Sekiranya begitu, saya perlu bijak mendidik anak-anak dengan ilmu agama dan duniawi. Ajar mereka tentang adab, dosa pahala, aurat, dan sebagainya. Jadi sekiranya saya tidak mempunyai ilmu, bagaimana saya mahu mendidik mereka? Dan kemungkinan besar pada waktu itu saya sudah sibuk bekerja, menguruskan rumah, memasak, dan sebagainya. Sekiranya mempunyai masa terluang pun, tidak sebanyak sekarang. Jadi, tidak dinafikan sekarang inilah saya perlu mengutip dan menuntut sebanyak mungkin ilmu sebagai bekalan untuk masa depan.


Sebuah kisah


Saya teringat akan sebuah kisah yang diceritakan oleh salah seorang murobbi saya.


Ceritanya begini. Di sebuah tadika, terdapat seorang kanak-kanak lelaki yang menyelak tudung seorang kanak-kanak perempuan. Lalu menangislah kanak-kanak perempuan itu. Apabila ditanya mengapa kanak-kanak lelaki tersebut berbuat begitu, dia menjawab,


"Saya tertanya-tanya apakah yang dipakai oleh perempuan di sebalik tudung. Sekarang barulah saya tahu, perempuan memakai kain kecil (serkup kepala) di sebalik tudung. Saya tak tahu sebab ibu saya tak pakai tudung."


Mahukah kita anak-anak kita menjadi begini?


Anak-anak yang merupakan pewaris kita, penyambung ummah. Sebab itulah saya tekankan di post yang lalu bahawa, apabila kita berkahwin, kita sebenarnya sedang membina ummah. Ummah yang bagaimana? Kitalah yang bertanggungjawab mencorakkan pewaris ummah kita. Hal ini kerana anak-anak pada kebiasaannya lebih cenderung untuk mengikuti dan mencontohi ibu mereka berbanding bapa mereka. Baik ibunya, baiklah anaknya, insyaAllah. Begitulah sebaliknya.


Saya teringat sewaktu program MABIT, para peserta diberi tugasan untuk memasak meggi menggunakan cara darurat (guna kayu, dan sebagainya). Salah seorang peserta meletakkan perencah dahulu berbanding mi.


"ouh, awak letak perencah dulu ye baru mi?"tanya saya.


"a'ah, sebab mak saya buat begini"jawabnya.


Di sini saya bukanlah ingin membicarakan cara-cara masak meggi (lapar pula malam-malam ni=p). Tetapi saya ingin menunjukkan betapa besarnya pengaruh seorang ibu. Bagaimana seorang ibu memasak, begitulah juga anaknya. Sekiranya seorang ibu merupakan seorang yang rajin mengemas, begitulah juga anaknya.


Saya juga banyak mengikuti ibu saya. Cara memasak, lipat kain, dan bermacam-macam lagi.


Sebab itulah saya katakan peranan seorang wanita sangat-sangat besar. Dan dikatakan juga bahawa tangan wanita yang menghayun buaian boleh menggoncang dunia. Ya, ini sememangnya tidak dinafikan!




Mereka


Saya sudah menghampiri angka 20. Tetapi apakah sumbangan saya terhadap ummah? Tiada lagi setakat ini.


Sedangkan Sultan Al-Fateh memimpin tenteranya untuk menawan kota Kostantinopel pada usia 22 atau 23.


Usamah Bin Zaid sudah mampu menjadi jeneral perang pada usia 18.


Muadz dan Muawwidz menumbangkan Abu Jahal pada usia belasan.


Malu rasanya diri ini.




Darah muda


Apakah kelebihan yang terdapat pada seorang pemuda berbanding golongan veteran?


Ya, darah muda. Pemuda mempunyai semangat yang bergelora, tubuh badan yang sihat, berani, dan seribu macam kelebihan yang tiada pada golongan veteran.


Pemuda memang berani. Buktinya? Lihatlah mat-mat rempit. Berapa umur mereka ya? Ya, rata-rata mereka berumur belasan atau 20-an. Yang berumur 30-an dan 40-an mungkin ada, tetapi hanya golongan minoriti sahaja. Adakah dalam kalangan mereka yang berumur 50-an? 60-an? 70-an? tiada kan? Lihat. Betapa beraninya pemuda-pemudi. Kalau mereka penakut, tiadalah mereka mahu merempit, kan?


Seribu macam kelebihan yang terdapat pada muda-mudi ini sepatutnya disalurkan ke arah yang positif. Ke arah yang dapat menyumbang kepada ummah. 


Pada usia ini, mereka sepatutnya menuntut sebanyak mungkin ilmu yang bermanfaat dunia akhirat. Gunakan juga usia ini untuk menyertai program-program yang dapat menyumbang kepada ummah. Agar di usia tua nanti tidaklah berasa menyesal lantaran tidak memanfaatkan usia muda sebaik yang mungkin. Atau lebih teruk, berasa menyesal di padang mahsyar kelak apabila melihat amalan baik yang terlalu sedikit berbanding amalan buruk. Pada waktu itu penyesalannya itu sudah tiada gunanya!


Pemuda penentu masa depan ummah


Dr Yusuf Qardhawi pernah berkata, "Jika kamu ingin melihat masa depan sesuatu masyarakat , maka lihatlah remajanya pada hari ini"


Ya, ini sememangnya benar. Ini kerana pemuda lah bakal penyambung ummah. Hendak harapkan siapa lagi untuk memimpin negara pada masa hadapan, kalau bukan pemuda pada hari ini? Takkanlah nak harapkan golongan veteran pada hari ini, kerana mungkin pada waktu itu mereka sudah tiada lagi di dunia ini.


Jadi sememangnya tidak dinafikan bahawa pemuda lah penentu masa depan ummah. Baik pemuda pada hari ini, baiklah juga masa depan ummah, insyaAllah. Begitu jugalah sebaliknya.


Pemuda, kalian bakal menjadi pemimpin


Setiap dari golongan pemuda bakal menjadi pemimpin. Pemimpin kepada diri sendiri, keluarga, dan mungkin juga negara.


Pada masa hadapan, kalian dan juga saya, bakal memikul tanggungjawab dan amanah, di mana semua ini akan disoal oleh Allah di akhirat kelak. Jadi untuk memikul mandat-mandat ini, perlulah mempunyai ilmu. Jangan kita menyesal dan menangis di esok hari kerana tidak memanfaatkan usia muda (naudzubillahminzalik).


MABIT


Saya ingin berkongsi gambar-gambar yang sempat diambil ketika program MABIT.


Adik-adik,
ketahuilah bahawa akak sangat sayang kepada kalian,
Dan akak yakin kak Dayah dan kak Nadiah merasakan begitu juga,
Akak melihat setiap dari adik-adik mempunyai potensinya tersendiri,
Ada yang berani, peramah, kreatif, jujur, bersemangat, lemah-lembut, dan bermacam-macam lagi.


Oleh itu adik-adik,
Janganlah sia-siakan potensi itu,
Salurkanlah potensi tersebut ke arah positif, 
Yang dapat membangunkan ummah.


Adik-adik,
Berakhirnya program ini bukanlah bermakna ukhuwwah kita telah berakhir,
Sebaliknya ianya baru bermula,
Tautan hati juga baru berputik,
Moga kita dapat berjumpa lagi,
Sekiranya tidak berpeluang berjumpa di dunia yang fana ini pun tak mengapa,
Moga kita berjumpa di taman firdausi <3


makan setalam. penuh keberkatan. selera luar biasa. (*gmbr blur)

mengasah minda adik-adik supaya kreatif mencari 'pinggan' untuk makan


sarapan pagi!

riadhah pagi

kayak (tempat saya jaga checkpoint)

cantik kan pemandangan? subhanallah <3


abang kayak sedang mengajar






cantiknyaaaa pemandangan ni!!



belalang

masak apelah diorang ni?

sedang cuba menghidupkan api. tapi sempat lagi berposing.









wallahualam~


N.A.L.H
2.37a.m, 29 Mei 2012, Selasa,
Ampang, Selangor














Gratisan Musik

No comments:

Post a Comment

kenali musafir ini~

Nur Aimi Liyana Bt Hambali~
9September 1992~Ampang, Selangor
UIA (Medic)
Tadika Permata > SK Lembah Keramat > SMK Lembah Keramat > CFS IIUM PJ > UIA Kuantan *insyaAllah*
~IKRAM, alhamdulillah~